Hah! Peduli pulak kau kan?

Tengah sedap-sedap layan cerita "Aku, Dia dan Tong Sampah", tetiba ada text message masuk.
Dengan penuh kemalasan nak capai phone, dengan penuh jangkaan text itu dari maxis yang hantar beriklan-iklan tu.. yelah dah berkurun dah kerja dapat message cinta dari maxis. Top up apatah lagi nak update update.

Tengok kat notification BB nie, eh number baru lah. Siapa pulak 018 nie?
okay, buka message tu.
Baca text dari awal sampai habis. Otak still jam. Siapalah dia nie.
Sedap-sedap otak cerna message tu, memang tidak syak lagi. Orang tu adalah my past. Si A.

Kenapa sekarang baru nak sedar mintak maaf semua??
Kenapa dulu ada kepala hotak tak reti fikir semua nie??
Kenapa asal ada mana-mana perempuan rapat/bestfriend dengan kau, kau mesti kaut even kau tau aku nie tahan-tahan kan je makan hati????

Tulah. Senang dapat. Yang dah ada taknak fikir. 
That's why aku cakap kau tamak haloba & perangai tak berubah.
Bila aku cakap macam nie, kau nak melenting. Sebabnya?
Sebab kau tau kau sendiri yang salah & tau diri tu tak boleh berubah.

Aku cakap, tegur sikit nak bising..melenting.. padahal benda tu betul. Ada ja dibalas, semua nak dia saja yang betul. Haa ambik! ambik! ambik!
Aku pulak dah orang tu takmau berubah, memang aku biar lantaklah hidup kau. Nasihat takmau dengar.

Go on ja ngan hidup kau. Dah tau tak sayang orang tu, dah kenapa go on jugak dengan idea bodoh konon-konon nak buat aku lupakan kau, konon-konon nak aku benci kau, konon-konon hati kau tu hancur?
Padahal diri kau sendiri dah tau kan yang kau bagi janji-janji manis kat sorang manusia tu. Suruh itu ini.
Last-last..... kau fikirlah sendiri. Malas nak taip.
ORANG TAK SABAR, MACAM TU LAH. GELABAH.


#SAKITNYAAAAAAAAA HATI! HISHH!





No comments: